Home » Matematika » Jenis-Jenis Bilangan Bulat Dan Contohnya

Jenis-Jenis Bilangan Bulat Dan Contohnya

jenis+jenis+bilangan+bulat
Jenis-Jenis Bilangan Bulat

Jenis-Jenis Bilangan Bulat Dan Contohnya – Dalam pelajaran matematika terdapat pengelompokan tentang jenis-jenis bilangan. Dimulai dari bilangan real yang dibagi menjadi bilangan rasional dan irasional. Kemudian bilangan rasional terbagi lagi menjadi bilangan pecahan dan bilangan bulat.

Bilangan bulat itu sendiri merupakan bilangan yang terdiri dari beberapa jenis bilangan, diantaranya yaitu bilangan cacah, bilangan asli, bilangan ganjil, bilangan genap, bilangan prima dan bilangan komposit. Nah, agar lebih jelas memahami apa itu bilangan bulat dan apa saja jenis-jenis bilangan bulat, simak pembahasan berikut ini.

Pengertian Bilangan Bulat

Apa yang dimaksud dengan bilangan bulat? Bilangan bulat adalah bilangan yang terdiri dari bilangan bulat positif, bilangan nol (0) dan bilangan bulat negatif. Bilangan bulat disimbolkan dengan huruf Z. Anggota himpunan bilangan bulat dapat dituliskan Z = { …, -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, … }.

Himpunan bilangan bulat positif disebut juga sebagai bilangan asli. Bilangan asli ditambah dengan bilangan nol, maka disebut dengan bilangan cacah. Nah, himpunan bilangan cacah ditambah dengan bilangan bulat negatif, maka disebut sebagai bilangan bulat.

Jenis-Jenis Bilangan Bulat dan Contohnya

Seperti yang teah dijelaskan di atas, bahwa bilangan bulat terdiri dari beberapa jenis bilangan, diantaranya yaitu sebagai berikut:

1. Bilangan Bulat Negatif

Bilangan bulat negatif adalah bilangan yang nilainya negatif. Pada garis bilangan, bilangan negatif terletak di sebalah kiri angka nol. Bilangan ini dimulai dari -1 dan terus berlanjut ke arah kiri pada garis bilangan. Contoh bilangan negatif = {-1, -2, -3, -4, -5,…}.

Baca Lainnya :  Cara Menghitung Pembagian Persen Dan Contoh Soal

2. Bilangan Bulat Positif

Bilangan bulat positif adalah bilangan yang nilainya positif. Pada garis bilangan, bilangan positif terletak di sebelah kanan angka nol. Bilangan ini dimulai dari angka satu dan terus berlanjut ke kanan dengan penambahan satu. Contoh bilangan bulat positif =
{1, 2, 3, 4, 5,…}.

3. Bilangan 0 (Nol)

Bilangan nol adalah angka nol (0) itu sendiri. Bilangan nol merupakan bilangan netral, artinya bukan termasuk bilangan bulat positif maupun bilangan bulat negatif.

4. Bilangan Asli

Bilangan asli adalah himpunan bilangan bulat posisit. Bilangan asli dimulai dari angka 1 dan bertambah satu-satu dari angka semula. Himpunan bilangan asli dilambangkan dengan huruf A. Anggota himpunan bilangan asli dapat dituliskan A = {1, 2, 3, 4, 5, …}.

5. Bilangan Cacah

Bilangan cacah adalah himpunan bilangan asli di tambah dengan bilangan nol. Dengan begitu, bilangan cacah dimulai dari angka 0, 1, 2, 3 dan seterusnya. Bilangan cacah dilambangkan dengan huruf C. Anggota himpunan anggota bilangan cacah dapat dituliskan C = {0, 1, 2, 3, 4, 5,…}.

6. Bilangan Ganjil

Bilangan ganjil adalah himpunan bilangan bulat yang tidak habis dibagi dua. Bilangan ganjil dapat dituliskan dalam bentuk = 2n + 1, dimana n adalah bilangan bulat. Himpunan bilangan ganjil dilambangkan dengan huruf L. Contoh himpunan bilangan ganjil L = {…,-5, -3, -1, 1, 3, 5,…}.

7. Bilangan Genap

Bilangan genap adalah himpunan bilangan bulat yang habis dibagi dua. Bilangan genap dapat dituliskan dalam bentuk = 2n, dimana n adalah bilangan bulat. Himpunan bilangan genap dilambangkan dengan huruf N. Contoh himpunan bilangan genap N = {…,-6, -4, -2, 0, 2, 4, 6,…}.

Baca Lainnya :  Cara Mencari Sisi Segitiga Siku-Siku

8. Bilangan Prima

Bilangan prima adalah himpunan bilangan asli yang lebih dari angka 1 yang hanya dapat dibagi dengan angka 1 dan bilangan itu sendiri. Himpunan bilangan prima dilambangkan dengan huruf P. Contoh bilangan prima P = (2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, 19, 23, 29, 31, 37, 41, 43, 47, 53, 59, 61, 67, 71, 73, 79, 83, 89, 97).

9. Bilangan Komposit

Bilangan komposit adalah bilangan asli yang lebih besar dari 1 dan memiliki lebih dari 2 faktor pembagi. Sehingga, bilangan ini dapat dibagi lagi oleh bilangan lainnya selain angka 1 dan bilangan itu sendiri.

Himpunan bilangan komposit dilambangkan dengan huruf K. Berikut merupakan contoh bilangan komposit kurang dari 100:
K = (4, 6, 8, 9, 10, 12, 14, 15, 16, 18, 20, 21, 22, 24, 25, 26, 27, 28, 30, 32, 33, 34, 35, 36, 38, 39, 40, 42, 44, 45, 46, 48, 49, 50, 51, 52, 54, 55, 56, 57, 58, 60, 62, 63, 64, 65, 66, 68, 69, 70, 72, 74, 75, 76, 77, 78, 80, 81,82, 84, 85, 86, 87, 88, 90, 91, 92, 93, 94, 95, 96, 98, 99).

Demikianlah pembahasan mengenai pengertian dan jenis-jenis bilangan bulat beserta contohnya masing-masing. Semoga bermanfaat.

Baca Juga :

Scroll to Top